Mengenal Jejak Digital, Manfaat & Pentingnya bagi Setiap Orang

laki-laki berdiri membawa kaca pembesar

Hampir semua orang sudah menggunakan internet untuk kepentingan hiburan dan mencari informasi, sehingga setiap penggunanya pasti mempunyai rekam jejak digital (digital footprints). Ini merupakan rekaman aktivitas para pengguna internet.

Jejak digital bisa menguntungkan ataupun merugikan, tergantung bagaimana rekam aktivitas yang ditinggalkan. Supaya lebih bijak dalam berinternet, kenali apa itu jejak digital, manfaatnya, serta seberapa penting bagi tiap individu.

Apa itu Jejak Digital?

Digital footprints atau jejak digital adalah rekam aktivitas yang ditinggalkan oleh setiap pengguna internet. Digital footprints bisa berdampak baik, tetapi bisa juga menjadi masalah besar di kehidupan tergantung masing-masing penggunanya.

Rekam jejak aktivitas digital bisa berupa aktif dan pasif. Ini perbedaan serta contohnya masing-masing:

  • Jejak digital aktif adalah rekam jejak aktivitas digital yang dibagikan secara sadar oleh pengunggahnya (pemilik akun). Contohnya postingan konten sosial media, riwayat interaksi bersama pengguna lain, pemberian ulasan, dan riwayat mengisi survei online.
  • Jejak digital pasif adalah rekam jejak aktivitas digital yang tidak disadari oleh pengguna. Contohnya riwayat pencarian, mengunjungi website yang mengumpulkan IP address lalu dimanfaatkan untuk kepentingan adsense (iklan).

Manfaat Jejak Digital

Setiap pengguna internet, termasuk sosial media pasti memiliki digital footprints, dampaknya bisa berbeda bagi setiap orang. Meskipun demikian, tetap ada manfaatnya. Ini beberapa manfaat jejak digital yang perlu diketahui.

1. Mengetahui sifat asli seseorang

Digital footprints dapat digunakan untuk mengetahui bagaimana sifat asli seseorang. Meskipun terkadang kurang akurat, namun banyak orang dapat diketahui sifat aslinya berdasarkan caranya berinteraksi di internet, jenis kontennya, dan sebagainya.

Itulah mengapa, menggunakan internet perlu berhati-hati karena mempengaruhi perspektif seseorang terhadap diri kita. Misalnya ketika di sosial media sering meninggalkan komentar negatif ataupun membuat konten kontroversial, membuat pengguna lain berasumsi negatif pula akan diri kita.

Setelah melihat seperti apa sifat seseorang di internet, membuat kita lebih waspada ketika berinteraksi dengan pengguna lain. Ini merupakan pengingat supaya lebih berhati-hati dan tak mudah percaya pada siapapun di dunia maya.

2. Mempermudah pengembangan bisnis

Tanpa disadari, kita meninggalkan jejak digital pasif selama berselancar di internet. Contohnya, antara lain riwayat pencarian di browser atau aplikasi tertentu, kunjungan ke website, dan meninggalkan likes, share, juga komentar.

Adanya jejak digital pasif tersebut bermanfaat bagi bisnis, terutama tim pemasaran dalam melakukan personalized marketing. Caranya dengan memanfaatkan cookies untuk memperoleh informasi pribadi, seperti nama, jenis kelamin, umur, riwayat pencarian terakhir, hingga kesukaan.

Contohnya beberapa waktu belakangan Anda sedang mencari produk sepatu untuk mempermudah kegiatan lapangan. Tak lama setelah itu, akan sering muncul iklan sepatu dari berbagai merk dan marketplace, terutama melalui adsense di sosial media.

3. Pertimbangan sebelum merekrut karyawan baru

Manfaat jejak digital bagi pemilik bisnis/perusahaan, yaitu mempermudah melakukan background checking sebelum merekrut karyawan baru. Melalui jejak digital, perusahaan dapat mengetahui kepribadian calon karyawan maupun kebiasaannya di dunia maya.

Cara melakukan background checking tidak hanya dari sosial media, beberapa perusahaan tertentu bahkan memantau melalui riwayat aktivitas perbankannya. Biasanya digunakan untuk mengetahui apakah kandidat pernah menunggak tagihan atau tidak, ataupun pernah terlibat riwayat aktivitas keuangan mencurigakan. 

Inilah alasan membangun citra positif terutama di sosial media itu perlu. Terutama dalam dunia professional, manfaatkan sosial media profesional (seperti LinkedIn dan akun portofolio) sebaik mungkin demi membangun personal branding yang bagus.

Pentingnya Jejak Digital bagi Setiap Orang

Rekam jejak digital sangat penting bagi setiap orang. Sebab, dapat dijadikan sebagai peluang untuk memperoleh kesempatan di dunia profesional, seperti pekerjaan dan pendidikan (beasiswa). 

Selain itu, digital footprints dapat mempengaruhi perspektif seseorang, sehingga berpengaruh pula terhadap reputasi di internet. Apalagi pelacakannya digital footprints semakin mudah berkat teknologi yang semakin canggih, di mana hal tersebut membuat orang lain mudah menemukan informasi apapun tentang diri kita. Dalam hal ini termasuk unggahan konten, riwayat komentar, maupun aktivitas lainnya di internet.

Jejak digital dapat dihilangkan. Caranya dengan menghapus cookies untuk menghentikan aktivitas pelacakan yang dilakukan oleh browser atau situs tertentu, menghapus unggahan negatif, ataupun menghapus akun. Jejaknya mungkin tidak hilang seluruhnya, namun cukup efektif meminimalisir dampak yang dapat merugikan diri sendiri di kemudian hari. 

Cara Menjaga Rekam Jejak Digital

Membuat reputasi baik di internet sangat penting karena berpengaruh terhadap pandangan orang lain terhadap diri kita. Terapkan cara menjaga rekam jejak digital berikut demi menjaga reputasi baik di dunia maya.

1. Bijak dalam menggunakan internet

Cara menjaga rekam jejak digital paling penting adalah harus bijaksana dalam menggunakan internet. Ini penting dilakukan demi mencegah kemungkinan buruk terjadi di masa mendatang.

Berhati-hatilah sebelum berkomentar maupun mengunggah konten. Hindari pula melakukan kejahatan cyber maupun cyber bullying di sosial media, sebab kita tidak tahu akan berhadapan dengan orang seperti apa, serta bagaimana konsekuensinya nanti.

Tidak jarang banyak pengguna internet yang berkomentar ataupun mengunggah konten bersifat negatif banyak menerima hujatan. Inilah alasan sebuah konten maupun komentar dapat menjadi bumerang bagi diri sendiri bila tak bijak berinternet.

2. Aplikasikan pengaturan privasi browser

Aktivitas digital tanpa kita sadari dapat terekam ketika mengakses browser, mengunjungi situs, mengisi survei online, dan mencari sesuatu di internet. Ketika melakukan aktivitas di internet, IP address hingga data pribadi lainnya dapat terekam secara otomatis oleh sistem.

Solusi untuk meminimalisir terekamnya jejak digital tersebut, yakni dengan mengatur ulang privasi browser. Sering-seringlah pula menghapus cookies untuk melegakan memori sekaligus menghentikan aktivitas pelacakan dari browser.

3. Hapus akun atau unggahan yang berpotensi merugikan diri sendiri

Berkaitan dengan sikap bijak selama berinternet, membangun citra baik di dunia maya sangat penting terutama bagi kehidupan profesional. Berhasil membangun citra positif, mempermudah Anda memperoleh kesempatan bagus di dunia profesional, khususnya dalam hal pekerjaan dan pendidikan.

Apabila menyadari memiliki rekam jejak internet yang kurang baik atau malah pernah memberikan informasi secara berlebihan di dunia maya, maka cara menjaga rekam jejak digital adalah dengan menghapus akun maupun unggahan yang berpotensi merugikan diri sendiri. Cara ini cukup ampuh meminimalisir terjadinya penyalahgunaan informasi juga menghindari upaya scamming.

4. Batasi pelacakan aplikasi

Cara lainnya yang dapat diterapkan untuk menjaga rekam jejak aktivitas digital, yaitu membatasi pelacakan aplikasi. Sering-seringlah menghapus riwayat cookies untuk menghentikan aktivitas pelacakan yang dilakukan oleh browser dan aplikasi. 

Opsi lainnya untuk membatasi pelacakan lewat browser, aktifkan tab incognito (mode penyamaran). Mode incognito dapat menghentikan aplikasi lain melakukan pelacakan apabila diminta oleh pengguna. Misalnya menghapus jejak setelah mengisi survei online dan riwayat pencarian di browser.

5. Pikirkan baik-baik sebelum mengunggah konten

Hal lain yang perlu dilakukan demi menjaga digital footprints adalah selalu pertimbangkan baik-baik sebelum mengunggah konten maupun berinteraksi dengan pengguna lain. Ingatlah bahwa semua aktivitas yang dilakukan di internet pasti meninggalkan jejak, sehingga perlu bijaksana dalam berinternet.

Pertimbangkan untuk jangka panjang bahwa unggahan yang bersifat negatif atau kontroversial, sewaktu-waktu dapat menjadi bumerang bagi diri sendiri. Jadi sebaiknya, bangunlah citra positif di publik serta menghindari blunder demi kebaikan. 

Internet memang sebuah platform bebas yang dapat diakses oleh siapapun tanpa terkecuali. Meskipun bebas, pastikan tidak membagikan informasi pribadi yang sifatnya penting secara sembarangan karena dikhawatirkan terjadi penyalahgunaan data.

Upaya yang dapat dilakukan demi mencegah penyalahgunaan informasi pribadi, bisa melalui Privy untuk melindungi privasi Anda. Melalui Privy, tersedia fasilitas perlindungan identitas digital tersertifikasi dan legalitasnya terjamin. 

Ketika menggunakan fasilitas tersebut, akan memperoleh sertifikat digital yang secara otomatis terhubung pada identitas pengguna. Sertifikat itulah yang menjadi penjamin keabsahan identitas digital Anda dan digunakan sebagai perlindungan transaksi elektronik sekaligus mencegah penyalahgunaan data. 

Tinggalkan Balasan